IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi 2021

Argonews - LONDON, Dana Moneter Internasional ( IMF) memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi pada tahun 2021 mendatang.

Dikutip dari CNN, Rabu (14/10/2020) pemangkasan proyeksi merupakan peringatan dari IMF terkait proses pemulihan yang lambat dan panjang. di sisi lain, hal itu akan berdampak pada peningkatan angka kemiskinan.

IMF memproyeksi ekonomi dunia akan mengalami kontraksi 4,4 persen pada 2020, menguat jika dibandingkan dengan proyeksi pada Juni lalu.

Perbaikan kinerja tersebut didorong oleh oleh pemulihan kinerja perekonomian di Amerika Serikat dan Eropa setelah kebijakan isolasi atau lockdown dilonggarkan. Di sisi lain, perekonomian China juga kembali tumbuh.

Namun demikian, organisasi dunia itu memangkas proyeksi pada 2021. IMF memperkirakan pada tahun 2021 mendatang perekonomian akan tumbuh 5,2 persen, lebih rendah dibanding proyeksi sebelumnya yang sebesar 5,4 persen.

"Pemulihan dari bencana ini kemungkinan akan berlangsung lama, tidak merata, dan sangat tidak pasti," kata kepala ekonom IMF Gita Gopinath dalam sebuah unggahan di blog.

Kinerja perekonomian pada negara-negara maju serta berkembang kecuali China tahun depan diproyeksi akan tetap berada di bawah level tahun 2019.

IMF pun memandang kinerja perekonomian dalam jangka menengah akan tetap suram. Perekonomian diperkirakan akan tumbuh melambat di kisaran 3,5 persen pada tahun 2022 hingga 2025. Hal itu lantaran perekonomian sebagian besar negara diprediksi akan berada di level yang lebih rendah dibandingkan sebelum pandemi.

IMF menekankan ketidakpastian atas proyeksinya sangat besar mengingat masih belum jelas ujung dari krisis kesehatan dan respons ekonomi yang akan dilakukan pemerintah masing-masing negara. Di sisi lain, terjadi peningkatan tingkat utang global.

Jika pemerintahan setiap negara mengumumkan anggaran belanja baru sebagai langkah untuk melawan pandemi, prospek kinerja perekonomian kemungkinan bisa membaik. Meski di sisi lain, jumlah penularan yang terus meningkat dan proses produksi vaksin yang lebih lambat bisa membuat kinerja perekonomian melemah.

sumber dari kompas.com

Related Post
LEAVE A REPLY